Penulis : Redaksi

KENDARI, MITRANUSANTARA – Sejumlah kegiatan strategis di Pemerintah Kota Kendari segera dilakukan lelang dini, hal ini disampaikan Pj. Walikota Kendari saat memimpin rapat percepatan pengadaan barang dan jasa untuk tahun 2024 yang berlangsung di Aula Samaturu Balai Kota Kendari, Kamis (23/11/2023).

Pj Wali Kota Kendari Asmawa Tosepu menyampaiakan bahwa hal ini dilakukan karena berdasarkan pengalaman tahun ini, terdapat sejumlah kegiatan strategis tidak dikerjakan karena proses yang lambat.

“Padahal dari sisi anggaran, dananya tersedia,” ungkapnya.

Terkait dengan hal tersebut, Pj Wali Kota Kendari meminta tetap mengacu pada Instruksi Presiden (Inpres) No. 2 tahun 2022 tentang percepatan peningkatan produk dalam negeri dan produk usaha mikro kecil.

“Minimal 40 persen dalam setiap program kegiatan, komponennya adalah produk dalam negeri, itu satu dulu, kemudian peningkatan porsi belanja untuk UMKM, yang ketiga adalah percepatan penyerapan APBD,” katanya.

Asmawa menambahkan, terkait percepatan penyerapan APBD ini, Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP) mengeluarkan surat edaran tentang percepatan pengadaan barang dan jasa. Mengacu pada ketentuan itu, ia memberikan batas waktu paling lambat 30 November 2023, Rencana Umum Pengadaan Barang dan Jasa (RUP) sudah diumumkan.

Baca Juga  Dihadapan Ribuan Massa, ASR Ingatkan Pilih PPP

“Kriteria lelang dini yakni, barang/jasa harus tersedia di awal tahun 2024, contohnya sewa kendaraan dinas, cleaning service, internet. Jangan Maret baru dilelang terus Januari-Februari Dukcapil mau pake apa jaringannya,” tegasnya.

Kriteria lelang dini selanjutnya yakni, barang dan jasa yang durasi pekerjaannya cukup panjang (paling kurang 10 bulan), barang jasa dalam rangka meningkatkan pelayanan publik atau harus segera dapat dimanfaatkan oleh masyarakat.

“Jika APBD dilaksanakan lebih cepat, transparan dan akuntabel, maka perputaran ekonomi masyarakat juga ikut bergerak,” pungkas Kepala Biro Umum Kemendagri ini.

Visited 1 times, 1 visit(s) today