Penulis : Redaksi

KENDARI, MITRANUSATARA.id- Pemerintah Kota Kendari akan menertibkan PKL di kawasan eks MTQ, Rabu (22/5/2024). Hal itu disampaikan Pj Wali Kota Kendari Muhammad Yusup saat memimpin rapat koordinasi pelanggaran ruang di kawasan eks MTQ. Rapat diikuti Forkopimda, Kepala OPD terkait, camat, lurah serta RT dan RW ini, berlangsung di ruang rapat Wali Kota Kendari, Senin (20/5/2024).

Rapat dilakukan untuk menegaskan sikap Pemerintah Kota Kendari untuk menegakkan aturan yang berlaku, mengembalikan fungsi ruang kawasan eks MTQ menjadi ruang terbuka hijau (RTH).

“Kami sudah resah dengan kondisi ini, Kami tidak mau kota ini kumuh, kota ini tidak tertib, kota ini menjadi semrawut. Pemerintah Kota merasa perlu mengambil tindakan tegas untuk mengembalikan kawasan eks MTQ ke fungsinya sebagai Ruang Terbuka Hijau,” tegas Muhammad Yusup.

Rencananya penertiban akan dilakukan Rabu (22/5/2024) ini, mencakup enam blok di kawasan eks MTQ. Pemerintah Kota Kendari telah melakukan berbagai tahapan, mulai dari sosialisasi kepada para pedagang, pemberian teguran, penyegelan  dan bahkan pemutusan listrik bagi mereka yang masih bandel berjualan di tempat yang dilarang.

Baca Juga  Perpustakaan Latih Masyarakat Buat Camilan untuk Balita Stunting

Pj Wali Kota Kendari juga menekankan bahwa penertiban akan dilakukan dengan pendekatan yang humanis dan berdasarkan kemanusiaan.

Untuk pedagang yang masih ingin berjualan Pemkot Kendari telah menyediakan beberapa alternatif lokasi, yaitu pasar PKL, Pasar Wua-wua, dan Pasar Sentral Kendari.

“Silakan pedagang berjualan di lokasi-lokasi tersebut yang sudah disediakan. Karena pasar-pasar itu masih banyak yang kosong,” katanya.

Setelah penertiban di kawasan eks MTQ, operasi serupa akan dilanjutkan di beberapa lokasi lain, termasuk Jalan Lawata, Pasar Panjang, Kendari Beach dan depan Pertamina Tapak Kuda. Langkah ini merupakan bagian dari upaya berkelanjutan Pemkot Kendari untuk menata kota agar lebih rapi, bersih, dan nyaman bagi warganya.

Menurutnya, kondisi saat ini hampir semua ruas jalan di kawasan Kota Kendari dipenuhi oleh Pedagang Kaki Lima (PKL), sementara pasar yang tersedia justru kosong. Penertiban ini dianggap sangat penting karena dampak negatif yang timbul dari kegiatan berjualan di bahu jalan, termasuk kecelakaan yang baru-baru ini terjadi di depan Bahteramas.

Baca Juga  Pasar Pangan Murah, Dinas Perdagangan Sediakan 300 Paket Subsidi

Dukungan terhadap penertiban ini juga datang dari DPRD Kota Kendari. Ketua Komisi III DPRD Kota Kendari Rajab Jinik menegaskan mendukung langkah yang diambil pemerintah Kota Kendari menertibkan PKL yang berjualan di  kawasan eks MTQ.

Menurutnya, untuk menata Kota Kendari menjadi lebih baik butuh ketegasan pemerintah. Kemudian penertiban harus dilakukan secara menyeluruh temasuk pedagang di sekitar kampus UHO yang menjual di bahu jalan.

“Program pak Pj Wali Kota Kendari untuk merapikan semua pelanggaran tata ruang di Kota Kendari, harus kita beri apresiasi. Kita bisa melihat kota ini bisa kembali ke rohnya sesungguhnya, karena pembiaran selama ini jadikan kota ini jadi kumuh,” ungkap Ketua Komisi III.

Rencananya penertiban akan melibatkan sekira seribuan personel Sat Pol PP,  di backup TNI dan Polri.

Penulis: Zayyan




Visited 89 times, 1 visit(s) today