Penulis : Redaksi

KENDARI, MITRANUSANTARA.id –  Bank Indonesia menggelar Festival Ekonomi Syariah Kawasan Timur Indonesia (FESyar KTI) tahun 2024 yang mengusung tema “Sinergi Untuk Memperkuat Ketahanan dan Kebangkitan Ekonomi Syariah Kawasan Timur Indonesia” dilaksanakan di Kota Kendari, Senin (8/7/2024).

Opening Ceremony FESyar KTI ini ditandai dengan pemukulan gendang yang dilakukan secara serentak oleh Deputi Gubernur Bank Indonesia, Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara dan Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Wilayah Sulawesi Tenggara.

Deputi Gubernur Bank Indonesia, Juda Agung dalam sambutannya mengungkapkan, ekonomi syariah adalah bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan ekonomi nasional.

“Sistem ekonomi yang berdasarkan prinsip-prinsip syariah tidak hanya memberikan solusi bagi permasalahn ekonomi tetapi juga membawa nilai-nilai moral dan etika yang tinggi,” ujarnya.

Lanjut, Deputi Gubernur Bank Indonesia ini juga mengatakan, Festival ini memiliki peran sangat penting didalam mengenalkan dan mengembangkan ekonomi syariah di tengah masyarakat.

“Pelaksanaan FESyar KTI di Sultra hari ini begitu spesial karena bertepatan dengan kita memperingati masuknya bulan Muharram 1446 H, semoga spirit hijrah dapat kita tauladani untuk melakukan perubahan dan adaptasi menuju perkembangan ekonomi dan keuangan syariah yang semakin baik,” tambahnya.

Baca Juga  Ciptakan Lingkungan Kondusif, Disperindag Sultra Dorong Pertumbuhan IKM

Sementara itu, Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara, Asrun Lio mengatakan, kegiatan ini merupakan langkah konkrit dari upaya kita bersama dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan di Kawasan Timur Indonesia khususnya di Sulawesi Tenggara.

“Melalui FESyar KTI tahun 2024 ini, kita akan bersama-sama merasakan potensi ekonomi syariah yang kaya dan beragam, serta menggali peluang-peluang baru untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” ujarnya.

Selain itu juga, Sekda Sultra mengungkapkan, Ekonomi Syariah dengan prinsip-prinsipnya yang berkeadilan dan berkelanjutan, menawarkan solusi yang efektif untuk mengatasi tantangan ekonomi yang di hadapi saat ini.

“Prinsip-prinsip seperti bagi hasil, tolong menolong dan keadilan sosial bukan hanya memberikan landasan yang kuat untuk pertumbuhan ekonomi, tetapi juga mendorong pemerataan kesejahteraan dan pemberdayaan masyarakat,” pungkasnya.

Untuk diketahui, FESyar KTI akan dilaksanakan selama 4 hari mulai tanggal 7-10 Juli 2024.

Penulis: Iwan

Visited 15 times, 1 visit(s) today